| Kenalan Hanzsensei |

Dua Hari Di Airport (part 2)

Sambungan part1 tadi ya..huhu..(macam drama besiri pla...hehe)

Hem..cuba aku buat macam cerita novel cikit untuk part2 ni...
Sebelum tu, cerita yang akan aku cerita adalah kisah benarku sepanjang perjalanan di airport serta dialognya pun hampir sama..(ada yg aku lupa la...tapi aku bagi info yg sama seperti kisah sebenar..)

Dengan NamaMu Allah ku mulakan bicara ini....

Tenang...Sayu...Gembira..Terkadangku senyum sendiri... perasaan berbaur macam-macam kerana memikirkan perjalanan adik-adik dari Sabah dan Sarawak. Aku menjeling Elti di tepi ku. Tunduk dan senyap mendengar khutbah. Siapa sangka Elti adalah Presiden PERMASA, dan ternyata kebajikan anak-anak Sabah di UM akan terus dipertahankan beliau.

"Allahuakbar..allahuakbar..."

Bangunku bersama jemaah tanda sedia mempersembahkan syukur padaNya. Segenap fikiran dan minda kosong serta tertuju pada Maha Esa. Alunan Al-Fatihah sayu merdu, terkesima sebentar tanda tawadhuk pada tiap bait lafaz ayat suci. Betapa kerdilnya kami dihadapanMu...

-Wahai Pemilik Nyawaku.. Betapa lemah diriku ini..Berat ujian dariMu.. Ku pasrahkan semua padaMu...- Muhasabah Cinta by EdCoustic

Selesai solat, kami bergerak semula ke Terminal LCC untuk menanti ketibaan pelajar-pelajar baru. Aku, Man dan Fika duduk sebentar menghilangkan sisa lelah.

"Jam berapa lagi flight Sabah Sarawak?" ujar Man.
"Jap aku tengok tv ketibaan tu.."

Hem..aku bangun sambil ku senyum pada muslimat Sabah yang masih setia menunggu adik-adik semasa ketiadaan kami. Mahasiswa mahasiswi Sabah dan Sarawak sudah ku anggap sebagai adik-beradik walaupun aku kurang mengenali mereka.

Aku tatap jadual ketibaan- Kuching, Kota Kinabalu, Sibu dan Miri dalam satu urutan dalam masa yang berdekatan. Maknanya dalam masa yang terdekat mereka akan tiba di balai ketibaan.

---------------*******----------------

"Jam brapa sudah fika?" tanyaku sambilku mengela
p cermin mataku dengan kain skaf coklat yang sentiasaku lilitkan dileher.
"Jam 5 lebih. Blum da lagi bas UM kan?"
"hem...ntahla...tunggu ja la"


Kelihatan Fika sudah mula mengantuk tapi dikuatkan hatinya sambil memegang kad manila tertulis 'Pelajar Sabah dan Sarawak'. Kami buat penanda ini dengan berharap dapat membantu pelajar-pelajar selain UM seperti USIM dan UiTM kerana bas mereka dan wakil pembantu mahasiswa mereka juga tidak kelihatan. Penanda ini juga untuk membantu pelajar Semenanjung yang akan ke Sabah dan Sarawak- tentang prosedur perjalanan mereka semasa ketibaan di sana.

Kelihatan kelibat pembantu mahasiswa UPSI. Mata sudah kabur kerana mula terasa mengantuk lantas ku gagahi ke arah mereka untuk bertanya tentang ketibaan pelajar Sabah Sarawak ke UPSI.

"Assalamualaikum..berapa orang sudah pelajar kamu dapat?"
"Waalaikum salam...ada juga dalam 3-4 orang. kamu?"
"boleh la. ada juga dalam 3 orang gitu..saya Farhan dari KK."
"Saya Azraidi. Asal Tawau.."
"Agak sudah..hehe..Bah, kalau da apa-apa bagitau ja!"
"Buli ba kalau ko..hehe.."

Pada hematku, alangkah baiknya kalau pembantu mahasiswa dikalangan anak-anak Sabah dan Sarawak sendiri seperti UPSI. Ini kerana pada aku, hanya orang Sabah dan Sarawak kenal pada negeri serumpunnya. Tambahan kita akan mudah mesra bila berbual dan bertanya pada mereka.

------------********------------

Berlabuhnya malam maka kesejukan Terminal LCC akan semakin mencengkam. Kami masih berbual tentang makan malam yang telah disediakan oleh sahabat-sahabat MARSIS. Sedap kerana adanya ikan terubuk masin. Sehingga sahabat bertanya," Siapa gerangan yang memasaknya?" hehe...

Flight terakhir malam ini pada jam 1 pagi. Kami masih setia menunggu dan menghilangkan rasa mengantuk dengan berjalan ke sana ke mari. Mujur aku membawa laptop, boleh juga ku layari internet untuk seketika.

Jam menunjukkan jam 11 lebih untuk ketibaan flight dari Kuching. Sempat juga kami bergurau dengan memakai mask percuma, bagi mengelak virus H1N1. Fika mengajuk cara 'Transformer'. Kami ketawa bersama.

"Bila aku fikirkan, kita ni macam buat demo ba.."
"ya kan.."

"Apa inda. pakai mask pastu pakai manila card bertulis ja.."
"Cover malu sikit ging kalau pakai mask..hahaha"

Tiba-tiba datang seorang lelaki ke arah aku..

"ini Universiti Malaya kan?"
"iya pakcik. dari mana pakcik?"

"Kuching..."

Kebetulan ada Man disisi aku. Maka bermulanya perbualan loghat Sarawak. Aku boleh saja klaka sarawak, tapi bagi pada yang lebih arif dalam bahasa ibundanya.huhu...

"Malam tok sik da agi bas UM. Mun sok pagi ada ya jam 11."

Maka pakcik dan anaknya, pelajar APM akan menginap di hotel sementara menunggu bas UM keesokan harinya. Kalau lah ada bas UM malam tu, tidak perlu mereka menginap di sana yang kami kira harganya akan mencecah RM100 lebih ke atas.

Selesai penerbangan terakhir pada jam 1 lebih, kami berehat dan melelapkan mata sedayanya untuk mengumpulkan segala kekuatan dan tenaga untuk keesokan harinya.

Bismillahhirrahmannirrahim.... Dengan NamaMu ALLAH, aku hidup dan aku mati....


------------**********-----------


Hari Sabtu- 27 Jun
Jam: 5.45 pagi

Kesejukan yang melampau. Bergegar setiap urat sendi sehingga air minuman yang asalnya natural menjadi air sejuk. Aku, Man dan Fika pergi ke surau berdekatan Food Court untuk solat Subuh di sana.

~...Ya Allah berikan kami kekuatan untuk menempuhi setiap perjalanan hidup ini...~

Selesai solat, aku segera pekena teh tarik kaw2 dari Food Court dan membawanya keluar. Nikmati alam bersama Man dan Fika yang masih mengantuk dan kesejukan. Malam bertukar siang, udara pagi menyegarkan, kicauan burung... Subhanallah.. Maha Agung ciptaanNya...

-----------*********-----------


"Mana PM UM ni? PM dari UPSI, USIM, UiTM ada sudah sini"
"Hem jam 12 lebih sudah ni..sian aku ngan pakcik tu., dari semalam.sampai selesai suda makan, tapi bas lum agi sampai2.."ujar Man.

Disinilah kami mula merasa geram dan agak terkilan dengan pengurusan dari pembantu mahasiswa UM sendiri. UM is One.. Itu semestinya. Tapi yang tidak One lagi adalah pengurusan dari PM. Pelajar-pelajar Sabah dan Sarawak mungkin ramai di KLIA tapi PM juga tidak ada! Bas UM akan ke KLIA dahulu, jadi aku, Man, Fika dan Elti akan membantu ketibaan di sana.

Dipendekkan cerita (bab d KLIA ni aku nda jadikan novel k..heheh) aku dan Man segera ke balai ketibaan KLIA. Alhamdulillah ada kelibat PM UM... dalam 5 orang. Lantas aku bertanya kepada sorang PM UM yang memegang penanda UM.

"Hello..(coz she is indian) berapa orang sudah pelajar dari Sabah Sarawak?"
"Em..ni sebelah. Ada dari Labuan"
"Ok.. saya wakil dari Persatuan Mahasiswa Sabah UM. jadi kami boleh bantu kamu "


apa yang aku di balas? no respon....just aku tenang. Aku duk semula di sebelah Man yang keletihan membawa motor tadi. aku lihat sorang budak PM UM melayu tiba2 berdiri dekat dengan sahabat muslimat PERMASA. Aku tanya Tini.. apa di tanya nya? Pasal PERMASA dan MARSIS. Ok.. tapi aku tengok budak tu..aku suspicious cam ada something yang nda kena ja.

Aku bangun terus p sebelah dia. Malah aku meng'offer' diri memegang penanda UM dalam masa sama dia sibuk bercerita dengan pelajar yang baru sampai. Boleh aku consider...
Aku nampak sorang junior ku dari Nilam Puri- aku senyum dan beri signal tanda dia kenal. aku suh kumpul dulu dan ikut pelajar Sabah lain..
Bermulanya suatu perbualan antara aku dan PM UM sorang ni....

"Kamu UM kan?"
"Ya. Saya Um tahun 3, Farhan fak API"
"Saya ******* dari tahun 2. hem..yang sana (sambil menunjuk arah tini dan muslimat Sabah yang membantu pelajar2 baru UM) UM juga ker?"
"Owh..ya. kami ni dari Persatuan Mahasiswa Sabah...."
"Under ape?"

"under UM ar... boleh saya tanya tentang PM ker?"
"kenapa dengan PM?"
"kelmarin pesal PM datang 2 kali jer?"
"kami terima panggilan je untuk ambik pelajar dari terminal"
"semalam ada pelajar UM ngan bapa dia datang malam"
"owh.."

"dan kemarin juga saya minta sign untuk UM tu tapi PM tu cakap tak leh pakai coz ni untuk bas UM je"
"memang sign tu untuk bas jer.."
"jadi kamu tak sedia spare? nak tau, kami tunggu pelajar sana pakai manila kad jer. memang ada masalah ke pengurusan PM"
"bukan pengurusan PM ada masalah.."

"owh jadi PM tu yang salah yer? owh ok..kamu ok ba. dia ja nda ok tu" sambil ku bersalaman dengan dia bagi mengelakkan amarah ku.

terdiam dia sejenak...bagi mengelak sesuatu pertanyaan dariku...
aku cuba memberitahu aku kenal junior2 ku dari Sabah Sarawak terutama Nilam Puri.


"Saya kenal pelajar2 Sabah Sarawak ni terutama dari Nilam Puri"

"Ye.. dari API ke?"
"Yups.."
diam perbualan sejenak...dia pun berkata...

"PRO-M..."dengan nada halus.

aku pura2 tidak mendengar.. "apa dia?"
"takde apa..hehhee..."

ya.....aku dengar....

selesai solat Asar, kami menunggu junior kami dari Sabah dan Sarawak, aku bertanya sahabat dari UPSI.

"Mana PM UM?"
"Dorang jalan sudah.."
"Ada dorang kasi tinggal board ka?"
"teda. dorang cakap kalau ada pelajar UM minta dorang tunggu ja sebelah kami"

Sekali lagi kami berusaha, mencari benda yang boleh dibuat board UM. ya... kertas A4.. dengan pen tulis ja,, marker pen dah merata aku cari... aku lantas call PM yang bertugas dan memberitahu ada pelajar Sabah seramai 7 orang baru sampai.....jam 5.30 baru sampai bas.

Maka aku suh adik-adik pergilah bertebaran, jalan-jalan dari menapak sampai jam 5.30... dan kami.... Pulang ke rumah...

Sesampai di rumah...makan dan tidur dengan harapan adik-adik kami dari Sabah Sarawak berbangga dengan martabat mereka sebagai Mahasiswa UM.

p/s:

aku berharap PM Sentral yang akan datang adalah dari kalangan Sabah dan Sarawak.... seperti UPSI...janganlah malu bertanya bebudak baru sampai, coz mereka juga malu.. kengkadang kita tak tahu dia ni pelajar UM atau tidak dan bantu mereka seadanya....

Dan ini satu lagi......

JANGAN LIBATKAN PERSATUAN ANAK NEGERI DENGAN KEPARTIAN KAMPUS! KAMI BERDIRI ATAS NAMA PERSATUAN YANG CUMA MERAIKAN ADIK-ADIK KAMI- KAMI SAYANG MEREKA JUSTERU, JANGAN LEKEHKAN ATAS DASAR KEPENTINGAN KRONI & SENDIRI SAHAJA....

berSyukurlah adanya PERMASA dan MARSIS yang membantu PM Sentral...

Kebersamaan adalah untuk UM. coz UM is ONE!....

5 comments:

lynodehearty said...

aish..geram nya aku membaca...eeee..panas eh..
eksen banar jugak dorang tu..
nda pandai besyukur ada jugak yg membantu..sda la kaitkan ngn parti2 kampus segala..mo kena ni..nanti ko mesej aku nama nya ging..biar ku gigit dia..hehheeheh..
tp betul2 respek n suspek ngan PM UPSI..dorang mmg ummpppp!!

uchiha ct-k said...

ntah nye....
apesal lak nak kaitkan dengan parti kampus...
die 2nd year kan...maknenye sesi lepas 1st year...
dalam mase setahun je...mane nak kenal sangat um ni....
pepandai jek...
panas gak nih...
aishh...
orang nak tolong buat camtu lak...
memang tak patut btol....
sian budak2 yang baru tu...
huhu....

diorang bz sangat ke sampai tak leh nak tunggu same2 ngan korang?
setau kita pm sentral bz time MHS je....
hmmmmmm.....

HanzSens3i said...

to ct-k..
ktorang sbnr gerak sendiri as persatuan ank negeri..
tuk bantu PM UM ni semasa d apot..

but..
this is the way their response to us..
so..
sama2 UM sendiri pun smpi nk brtekak smpi kat lua... where is the dignity?

for me now..
LET IT BE...
may Allah Bless all the way their will through...huhhu..

annisaNazifa said...

salam

mau komen juga.. Masa kami balik tu pun PM UM tiada...padahal masa tu awal lagi..PM U lain ada ja tunggu sampai malam..

pastu dengan muka nda malunya kami minta tlg dari PM UKM tu tengok-tengokkan adik2 dari UM..

Harap2 la adik2 UM semuanya selamat sampai..nda ka susah kalau ada yang sesat...

HanzSens3i said...

iya?
matai na PM UM ni...
klu ku ikut amarah, jadi dendam..
klu ikut iman, jadi sabar....

jadi... sabar ja ar..
shame uda UM coz PM dilntik mrk yg kureng....

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin